adhi

Digiring Badai

jencer14_digiring badai

 

Sejak saat itu,

aku ditakdirkan untuk meninggalkan rumah.

Sendirian, telanjang dan buta.

 

Pagi, menemui asa.

Siang, memeras peluh.

Sore, berjumpa mata air.

Malam, menyandar pada gemintang.

Esok, tak mesti sama.

 

Semenjak tak berumah,

aku mempunyai teman bernama Badai.

Ia membangunkanku dari lelap

dan menjagaku dari kantuk.

Ia mengajariku berjalan.

Dirinya pula yang mengajariku melihat, iya melihat!

 

Bersama Badai,

kami mencari mercusuar.

Mencari jalan pulang.